Apakah Ban Corsa R26 Layak Jadi Pilihan?

Salam motor..

Halo Brosis.. Kali ini Wong Awam mau sedikit berbagi perihal kesan menggunakan ban tubeless Corsa type Platinum R26 di roda depan motor Yamaha XRide 115cc lansiran 2013. Hal yang bakal Wong Awam ulas seputar compound, traksi, karakter, pattern & harga.

Corsa Platinum R26 adalah salah satu produk dari PT Multistrada Arah Sarana (MAS) yang merupakan produsen ban Corsa dan Achilles. Ban ini udah terpasang sejak kisaran 2 bulan lalu untuk dipake aktivitas harian dari anter anak sekolah, ngantor, wara-wiri seputaran Malang Raya bahkan ke pasar.. 😁

Aslinya, ukuran standar adalah 70/80-14 tube-type (pake ban dalem), tapi sengaja ganti setingkat lebih besar yaitu 80/80-14 tubeless untuk mengakomodir hobi ‘miying-miying’ yang suka kumat dadakan.. 🤣

Oke dehhh.. Kita mulai yak..

COMPOUND

Bicara soal compound ban R26 ini, menurut Wong Awam sih boleh dibilang cukup soft untuk jenis ban harian. Umumnya ban harian banyak berjenis hard supaya ga cepet botak. Tapi ban ini beda, compound-nya terasa tidak keras saat ditekan pake kuku jari alias bermodal feeling & pengalaman aja, bukan standar baku pake alat tes khusus. Semoga walau compound-nya terbilang soft untuk jenis medium-compound, daya tahannya ga ikutan soft alias ga cepet botak karena ban corsa biasanya dikenal tahan lama alias ga abis-abis.. 😅

TRAKSI (Daya Cengkeraman)

Merujuk pada bahasan sebelumnya soal compound yang terbilang cukup soft, setelah 2 bulan dipake wara-wiri seputaran Malang Raya, terbukti cengkeraman ban di aspal boleh dibilang memuaskan! Dipake ngebut sambil cornering cukup lengket ‘mirip’ FDR sport XR evo. Jarang ada gejala loncat atau slide ringan yang bakal fatal untuk roda depan sebagai kemudi. Kalo dibandingkan ban standar bawaan motor ya jelas jauh lebih enak Corsa R26.. 😄

KARAKTERISTIK

Ban corsa R26 ini IMHO stabil khas ban tubeless yang punya dinding ban lebih kaku dibandingkan ban tube type. Jadi terasa lebih mantep & bikin pede untuk speeding & cornering. Beda dengan ban standar yang agak sering goyang buat miying-miying 😅

Lantas apakah lebih keras bantingan-nya? IMHO nggak juga loh. Dipake di jalan kasar penuh khianat pun masih bagus redaman-nya. Aseli deh, layak dapet jempol 👍

Bakal dapet tambahan 3 jempol dr Wong Awam kalo distributor-nya ngasih R26 ukuran 90/80-14 buat review ban belakang-nya di XRide. Itung-itung biar serasi depan-belakang sama R26.. hahahahaha 🤣

PATERN (Kembangan Ban)

Btw, gimana soal patern R26 nih? Well, soal ini selera masing-masing jelas berbeda. Jadi ga bisa dijadikan patokan.

Buat Wong Awam yang suka motor-motor ber-genre sport & kentjang macam motor balap, patern corsa R26 ini keren! Khas patern ban-ban radial di moge-moge idaman yang ga mainstream 👌

Tapi balik lagi, itu soal selera yang ga ada standar baku-nya yak 😊

Last for now.. Kita bahas soal yang paling sensitip buat warga negara berflower +62 tercinta : HARGA 😱

HARGA

Berapa sih harga retail/eceran Corsa R26 di kota Malang??? Mau tebak-tebakan kah??? 😆

BroSis.. Jangan bayangkan harga 300 sampe 500ribu-an macam ban branded dunia. Ban ini dibawah 300ribu loh. Bahkan dibawah 200ribu..🙈

Tepatnya.. Corsa Platinum R26 ukuran 80/80-14 ini ditebus Wong Awam seharga 155ribu aja!!! 😱 Sayang nota pembelian lenyap entah ke mana. Tapi beneran harganya emang segitu di toko ban seputaran Jl. Galunggung kota Malang.

Kaget? Terpana? Tersepona? Ga percaya?

Ternyata, harga ban tubeless ini beda tipiissss (15ribu) dibandingkan harga ban tube-type standarnya yang berukuran 70/80-14 kaannnn..😆

KESIMPULAN

Untuk BroSis yang pengen coba pake ban tubeless, silakan coba deh. Aseli ga bakal nyesel nambah 15ribu untuk dapet ban tubeless yang ga ribet kalo bocor karena ga langsung kempes kayak kalo pake ban dalem. Jadi masih bisa dipake menuju tukang tambal ban terdekat tanpa harus dorong motor.

Oya, jangan lupa beli cop/pentil khusus ban tubeless seharga 10ribu-an untuk velg CW sebelum ban baru dipasang yak 👌😁

Demikian sedikit pengalaman yang bisa Wong Awam bagikan. Lebih atau kurangnya mohon dimaafken dan dimaklumi. Semoga bisa bermanfaat bagi semua.

HBD : 7th Jatimotoblog

Salam motor..

BroSis, pertama kali Wong Awam kumpul dengan komunitas Jatimotoblog adalah saat ikut hadir pada event Halal-Bihalal Jatimotoblog di Blitar. Hari minggu kemarin jadi momen kedua kalinya, bertepatan acara ultah ke-7 yang diselenggarakan di Tulungagung tanggal 15 & 16 Desember 2018.

Continue reading “HBD : 7th Jatimotoblog”

FreeGo 125 : bikin jinjit balet kah?

Salam motor..

BroSis, kalo kemarin kita bahas tentang impresi awal jumpa FreeGo 125 & sedikit fitur yang Wong Awam suka.. hari ini kita bahas apanya ya?

Btw, kepo ga dengan impresi saat duduk di atas joknya? Trus, gimana soal bagasinya? Cekidot yuk..😊 Continue reading “FreeGo 125 : bikin jinjit balet kah?”

FreeGo 125 : penampakan perdana di Yamaha Mergosono

Salam motor..

BroSis.. hari ini, pas tengah bulan, line-up terbaru dari yamaha sang FreeGo 125 sudah nampak terpajang di dealer Yamaha Anugerah yang berlokasi di seputaran Mergosono kota Malang.

Gimana sih penampakannya dengan mata wong awam ini? Cekidot dehh.. Continue reading “FreeGo 125 : penampakan perdana di Yamaha Mergosono”

FreeGo 125 : akankah diterima pasar?

Salam motor..

Beberapa waktu lalu Yamaha Indonesia resmi memperkenalkan line-up baru mereka di segmen matic 125cc, FreeGo 125. Dalam waktu singkat, berdasarkan pengamatan sambil lalu, ternyata respon media terbaca cukup positif. Hal ini bisa dilihat dari cukup minimnya komentar-komentar negatif, entah itu soal design, fitur atau lainnya.

Pertanyaannya adalah, apakah hal ini jadi pertanda bahwa penjualan FreeGo di market domestik kelak juga akan sebaik komentar-komentar positif di dunia maya?

Berikut coba kita analisa dari beberapa aspek.. Continue reading “FreeGo 125 : akankah diterima pasar?”

Seluk-Beluk Suspensi Yamaha Aerox 155 VVA

Salam motor..

Sejak diluncurkan oleh YIMM hampir setahun yang lalu, ternyata Yamaha Aerox155 VVA berhasil menjadi pendamping sang kakak NMax155 VVA yang lahir si awal tahun 2015. Dengan penjualan nasional yang awalnya slow karena suplai yang tersendat-sendat, pada akhirnya Aerox155 berhasil dikenal dan diterima pasar. Lantas di balik kesuksesannya mendampingi NMax155, apakah Aerox155 juga diterpa isu tentang shockbreaker seperti halnya NMax155..?

Kali ini, saya coba mengulas sedikit tentang kinerja dan performa suspensi salah satu prosuk unggulan Yamaha type matic di segmen premium yaitu Aerox155 VVA. Kebetulan saya menggunakan varian tertinggi (type-S) selama beberapa bulan & terkadang menggunakan type-R. Semoga bisa sedikit mencerahkan dan bermanfaat buat pembaca sekalian. Continue reading “Seluk-Beluk Suspensi Yamaha Aerox 155 VVA”